Instruksi dan Profesi India Kuno – Relevansinya Hari Ini

Kami di sini untuk memahami secara kritis relevansi metode pendidikan India di saat modern. Telah mendapat etos pendidikan modern telah membantu untuk mengetahui bahwa masyarakat modern India. Bisakah kita ingin berkembang menjadi pemikir awal lagi atau tetap statis dalam sistem hari ini yang menegangkan mediokritas? India harus berpikir dengan hati-hati seberapa jauh strategi pendidikan asing telah membantunya. Waktunya telah tiba untuk kembali ke jumlah pendidikan yang tinggi yang dapat menghasilkan orang.

Yayasan pendidikan India sedang mencari tahu dan memahami. Itu menjadi hanya beberapa menit setelah invasi yang tak terhitung jumlahnya. India telah menjadi negara paling makmur di bumi pada zaman kuno. Rasanya dalam memanipulasi alat-alat organik mereka hanya sebanyak itulah yang dibutuhkan. Penyalahgunaan sumber daya organik yang berlebihan tidak dilakukan atau diundang. Di India orang menyembah alam: tumbuh-tumbuhan, api, angin, air, sinar matahari, dan sebagainya. Ini membuktikan rasa hormat yang diberikannya kepada semua tanaman dan hewan hidup ke planet bumi. Dalam agama Hindu dilaporkan bahwa melebihi eksploitasi lautan ini, harus benar-benar dihindari dan yang terkenal sebagai “samudramanthan.” Memberikan pendidikan dianggap sebagai pekerjaan yang mulia, tanggung jawab kritis pendidik ini dan dia tidak boleh menerima upah dari murid-murid Anda. Seorang guru biasanya berdedikasi dan tidak menerima pengajaran untuk sebuah misi pendidikan.

Akademisi juga membantu mereformasi masyarakat. Kita dapat mengingat partisipasi yang dihasilkan oleh guru ekonomi hebat Takshashila dan juga Universitas Nalanda; Chankaya yang mengakui untuk pengembangan keuangan dari komunitas Anda, perlu untuk menghasilkan negara yang tidak terbagi: India. Dia membantu Chandragupta untuk mengatur Kekaisaran Maurya yang memerintah bahwa anak benua penuh dan juga di luarnya. Kerajaan ini baru-baru ini memberi waktu bahwa mesin yang memberi kita standar etika yang dihargai orang India bahkan sekarang. Standar pendidikan sudah tinggi dan pria dan wanita datang dari negeri-negeri jauh untuk menganalisis semua aliran mata pelajaran di India. Orang India juga menyembah dewi pendidikan “Saraswati.” Bahkan hari ini dirayakan dengan keriuhan luar biasa, luar biasa.

Orang Hindu memiliki fungsi di mana anak dilepaskan untuk belajar dan itulah peradaban India. Masyarakat India terletak pada instruksi. Individu dalam pendidikan dianugerahi kedudukan tertinggi dalam masyarakat yang disebut Brahmana. Pada zaman kuno seseorang harus bekerja sangat keras untuk berkembang menjadi Brahmana. Pada saat itu bukan karena kelahiran. Seseorang perlu menerima profesi itu maka hanya dia yang akan tumbuh menjadi seorang Brahmana. Brahmana itu tidak dapat menghasilkan uang untuk memberikan instruksi. Instruksi di India awal gratis sama sekali. Kerajaan akan membiayai pendidikan. India adalah negara yang berpendidikan rendah tetapi berpendidikan tinggi. Orang-orang sekarang mengerti tentang kehidupan, tanaman, alam, dan juga pentingnya hal itu.

Sekolah India bergantung pada prinsip peningkatan total; pikiran dan emosi. Teknik India memberi penekanan luar biasa pada pengembangan etika saja dan karena alasan itu, meluncurkan teknik brahmacharya. Saat ini seorang siswa seharusnya belajar saja. Proses India memberi fokus untuk belajar sepanjang latihan. Ini memang terutama didasarkan pada prinsip spiritual dan fungsi spiritual. Seseorang harus mencintai bahwa agama pada masa itu hanyalah cara keberadaannya, tanpa konflik dengan pendidikan. Saya perlu mematuhi cara hidup yang ketat yang harus Anda ikuti bersama Athavaveda, sebuah publikasi awal berbicara tentang perincian peran pendidikan; perangkat dan teknik yang harus diikuti.

Namun, ada beberapa kekurangan. Pendidikan dibatasi untuk orang yang seharusnya dan tidak tersedia untuk sebagian besar. Kedua adalah Guru (instruktur) sentris yaitu untuk semua orang harus bergantung pada guru bersama dengan pemahamannya diyakini sempurna. Buddhisme mendemokrasikan instruksi dengan memungkinkan penelitian. Ini akan membantu membubarkan pendidikan dan melembagakan instruksi dengan membentuk Universitas. Agama Buddha gagal mengurangi metode Hindu dalam memberikan instruksi tetapi membuatnya dengan sepenuh hati. Di sini, sekali lagi guru dan murid haruslah individu yang religius dan perlu mematuhi peraturan. Bahkan di sini pun tidak sepenuhnya kekurangan program Guru yang lebih tua. Bahkan Buddha mengklaim “Buddham saranam gachchami” (terpikir oleh Buddha untuk menemukan pencerahan). Ingat, pada masa-masa awal para santa yang luar biasa melakukan penelitian atas kebijaksanaan mereka sendiri dan tubuh yang dikembangkan yang dibandingkan dengan apa yang dinyatakan oleh Buddha. Tapi dia membantah sistem perhatian pengetahuan sedikit. Ini bisa mengencerkan kualitas pengetahuan tetapi ini meningkatkan pemahaman orang-orang pada umumnya di India.

Ini juga mengembangkan ikatan antara orang-orang India yang mempertahankan wilayah ini bersama. Ini akan menjadi rahasia persatuan di berbagai India. Negara yang beragam tumbuh menjadi hanya satu populasi yang memiliki prinsip gaya hidup yang sama yang memperoleh mokshya (kebahagiaan abadi).

Leave a Reply

Your email address will not be published.