Penyembuhan Kecanduan – Pendekatan Spiritual Bagian 1

Apa sebenarnya kecanduan itu dan bisakah seseorang benar-benar sembuh darinya? Dan mengapa beberapa orang begitu menderita sementara yang lain tidak pernah menderita? Relevansi topik ini jelas. Di Amerika Serikat, 11 juta orang berusia 12 tahun ke atas menyalahgunakan obat resep dan 886.000 orang menggunakan heroin dan opioid. Masalah kesehatan mental tidak lagi menjadi perhatian dan tak terhitung banyaknya orang yang menjalani seluruh hidup mereka dalam kesedihan dan kemarahan sule slot.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, Debra Laughlin, pendiri Worthiness Academy, membahas berbagai aspek organisasinya dan apa yang dia lakukan untuk mengubah keadaan kesakitan dan penderitaan di planet ini. Tujuannya adalah untuk menunjukkan kepada orang-orang bahwa mereka penting dan bakat serta kecantikan mereka dibutuhkan di dunia. Laughlin juga berbagi perjalanan pribadinya untuk menghilangkan kecanduan dalam hidupnya. Melalui perjalanannya, dia percaya bahwa semua orang bisa sembuh dan menjalani kehidupan yang bersemangat, gembira, dan berdaya.

Laughlin telah mempelajari perdukunan selama hampir 30 tahun dan menganggap dirinya seorang wanita dukun. Salah satu program khusus yang ditawarkan oleh Worthiness Academy adalah Addictive Personality Paradigm (APP), program yang ditawarkan secara publik oleh Deer Tribe Metis Medicine Society (DTMMS) di mana Laughlin adalah salah satu dari sedikit spesialis yang memenuhi syarat. APP, dalam kerangka seremonialnya, menawarkan pemahaman dan penyembuhan terhadap pola dan perilaku adiktif. Pendekatan unik ini segar, memberdayakan, dan realistis.

Kebiasaan, Kecanduan dan Kepribadian Adiktif

Laughlin mengulas definisi kebiasaan, kecanduan, dan kepribadian adiktif selama wawancara kami baru-baru ini di rumahnya di Phoenix. Dia menjelaskan beberapa istilah yang salah diberi label ini. Misalnya, Laughlin mendefinisikan kebiasaan sebagai sesuatu yang dapat Anda ambil atau tinggalkan. Contoh kebiasaannya adalah seseorang yang berlari atau berolahraga di penghujung hari untuk melepas lelah. Saat stres, kebanyakan orang secara otomatis akan melakukan kebiasaan tersebut, yang dalam keadaan tertentu dapat menyebabkan kecanduan. Kebiasaan lari berubah menjadi “Saya harus lari, kalau tidak saya tidak bisa santai”.

Laughlin selanjutnya menggambarkan kecanduan sebagai sesuatu yang melampaui kebiasaan. Ini adalah pola perilaku hafalan yang melibatkan zat-zat, seperti obat-obatan, makanan, dan alkohol, atau perilaku seperti perjudian, kecanduan kerja, dan ketergantungan bersama. Laughlin berkata, “setiap kali Anda tertantang secara emosional, saat Anda memiliki perasaan yang tidak Anda ketahui cara mengatasinya, Anda akan beralih ke substansi atau perilaku tersebut.”

Laughlin juga menggambarkan kepribadian adiktif sebagai orang-orang dengan kecanduan – bukan kebiasaan – yang telah menjadi materi bagi siapa diri mereka. Mereka tidak pernah lepas dari kecanduan, karena ketika satu kecanduan teratasi, kecanduan lainnya akan muncul.

Laughlin menekankan bahwa “orang tidak senang” dengan kecanduan, tetapi sebagian besar bersifat fungsional. Dia berkata, “karena pertumbuhan diri mereka bukan prioritas, mereka tidak mencapai potensi mereka. Sebaliknya, mereka menciptakan pola perilaku disfungsional yang tumbuh lebih kuat, lebih intens, dan sulit untuk dihilangkan. Kepribadian adiktif mereka mengambil alih dan membuat mereka mati rasa. rasa sakit dan menciptakan ilusi kesenangan. Kecanduan zat atau perilaku adalah cara mereka “mengatasi tantangan hidup”.

Spektrum Kecanduan

Jelas sekali, ada spektrum yang berbeda-beda dalam hal kecanduan dan kepribadian yang membuat ketagihan. Pandangan budaya kita tentang seorang “pecandu” adalah seseorang yang menggunakan waktu sepanjang waktu. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh Laughlin, kita semua pernah mengonsumsi sesuatu secara berlebihan. Anda bisa saja memiliki kecanduan dan tidak memiliki kepribadian yang membuat ketagihan. Beberapa pertanyaan yang dia tantang untuk kita pertimbangkan adalah:

Apa yang menyebabkan sikap terlalu memanjakan?

Apa yang kami lakukan setelahnya?

Dan berapa banyak ‘happy hour’ yang kita perlukan?

Laughlin membagikan contoh rokok tentang kecanduan “orang dapat mengalami kecanduan jika mereka memiliki pola yang terus-menerus mengonsumsi zat tersebut. Rokok adalah zat yang berpotensi menimbulkan kecanduan. Kuncinya adalah – apakah mereka beralih dan mencari hal lain? Jika Anda benar-benar terdesak, bisakah kamu berhenti merokok dan tidak mencari yang lain?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *